CitraPramana

it's just my story

Chasing Cars March 12, 2012

Filed under: Uncategorized — Citrapramana @ 4:46 pm

Antara percaya dan nggak percaya sama ramalan bintang, katanya orang berzodiak Taurus adalah orang yang paling setia terhadap pasangannya diantara zodiak lainnya. Zodiak saya Taurus, dan dari dua kali pacaran (serius) keduanya belum pernah selingkuh atau flirting-flirting ke cowok lain. Atau dari berkali-kali ngegebet orang, nggak pernah ngegebet dua orang dalam waktu bersamaan, saya selalu fokus ke satu orang dalam satu waktu. Mungkin karena itu saya nggak gampang melepas satu orang yang sudah saya sayangi. Seperti sulit untuk ngelupain gitu. Dan satu hal, kalau saya sudah sayang sama satu orang, saya akan bersungguh-sungguh dengan orang itu.

Soalnya, kenapa mesti banyak-banyakin orang yang harus kita suka gitu, kenapa nggak fokus aja sama satu orang. Dulu saya pernah berfikir, nyari pacar dengan cara ngegebet sana sini mungkin akan lebih berhasil. Seperti halnya nyari ikan di laut gitu. Kalau pakai kail, paling yang dapet satu ikan doang. Tapi kalau mancingnya pakai jala, pasti banyak banget yang terperangkap. Hehehe

Tapi saya lalu sadar, lah nyari pacar nggak kayak nyari ikan toh? Buat saya ngecengin seseorang itu selain harus pakai hati juga harus ada seninya (caelah). Biar keliatan niat dan bersungguh-sungguh gitu. Tapi yah namanya hati, nggak bisa dipaksain juga sih. Kalau saya suka, tapi dia nggak suka, walaupun ngegebetnya pake niat, hati dan dengan seni sekalipun, kalau nggak mau, nggak bisa dipaksain toh?

Lalu setelah itu, proses ngelupainnya, proses ngilangin perasaan sama si orang ini juga akan lama. Move on itu nggak hanya dibutuhin pas putus cinta aja ternyata, move on dari gebetan juga harus, apalagi kalau gebetannya jelas-jelas nolak. Hehehe

Ngomong-ngomong soal kejelasan, awalnya saya mikir, “dih ngapain sih cewek yang nyari kejelasan? Biar aja cowok yang mulai. Jadi cewek nggak usah terlalu agresif!” Tapi lama kelamaan capek juga toh? Padahal udah nebar kode dimana-mana. Apalagi kalau gebetannya “gak tanggep”, “careless”, “cuek”, dsb dll dkk.. Katanya mau buat perempuan setara, jadi nggak apa-apa juga sih kalau mau bilang suka duluan. Tapi saya tau itu butuh effort yang besar, keberanian. Bukan hanya keberanian untuk mengatakannya saja, tapi after effect setelah kamu bilang juga. Jadi, misalnya kalau kamu sebelumnya berteman akrab lalu setelah kamu bilang kamu suka, jangan takut kalau pertemanan kalian akan menjadi awkward. It takes courage, right? Gak usah takutlah sama hal-hal yang begitu, daripada penasaran terus kebawa mati terus jadi hantu penasaran, gentayangan, nyusahin orang kan?

Saya emang orang yang susah belajar dari pengalaman. Hehehe. Kalau baru satu kali ditampar sama penglaman sih masih belum berasa, dua kali baru tuh kapok. Dulu saya pernah nekat ngegebet sahabat saya sendiri. Sahabat yang kalau kamu tidur berdua di kasurnyapun nggak akan ada perasaan takut diapa-apain, sahabat yang kamu telepon tengah malem minta ditemenin makanpun dia bersedia nemenin. Lalu saya merusak arti kebaikan dia. Saya jatuh cinta sama sahabat saya sendiri. Love ruin the friendship itu bener adanya. Sekarang setelah dia tau saya suka dia, dia berusaha menghindari saya (atau saya aja yang berperasaan kayak gitu?). Tapi yah emang jadi awkward aja. Sekarang saya dan dia udah jarang ketemu, jarang telepon. Sedih banget. Tapi nggak ada yang perlu saya sesali. 🙂

Time doesn’t heal, another love will. Itulah prinsip yang saya pegang. Saya gak percaya, kalau saya bisa berhenti suka sama orang dengan cara melupakan orang itu. Saya lebih percaya kalau saya ngecengin orang lain, saya kasih sayang saya ke orang lain, orang itu bisa saya lupain. Nah! Ujung-ujungnya saya jatuh cinta ke temen juga. Bener-bener nggak belajar dari pengalaman nih. Bener-bener kayak keledai. Kali ini saya jatuh cinta lebih dalam. Mengagumi. Ahh sebenernya saya ini emang easy lover, dan setiap jatuh cinta pasti dalem. Dia teman saya, kami nggak terlalu dekat. Saya hanya berani mengagumi dari jauh, karena saya juga belum mengenal pribadinya. Tapi beberapa kali ngobrol berdua, bercerita tentang diri dan keluarga masing-masing, saya tahu dia baik. Saya nggak pernah salah jatuh cinta, saya selalu jatuh cinta sama orang yang baik. Saya juga nggak menyalahkan waktu kalau memang saya dan dia nggak bisa jadian. Nggak ada yang patut disalahkan. Karena memang, if it’s meant to be, it’s meant to be. 🙂

Tapi yah itulah, kalau memang suka yah ungkapin aja daripada disimpen terus. Nggak akan berbunga kayak deposito juga sih, fyi aja.

Advertisements
 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s